( pcs)
GambarBarangjmlBeratTotal
keranjang belanja anda kosong
00,00Rp 0

BELANJA WAS-WAS DI INTERNET

Senin, Oktober 19th 2015.

BELANJA WAS-WAS DI INTERNETBelanja online melonjak saat Ramadhan lalu. Masyarakat tetap harus berhati-hati agar tidak kebobolan.

Lebaran adalah mudik dan belanja. Dua kata itu tak dapat dipisahkan. Urusan belanja semakin mudah dengan menjamurnya situs belanja online. Jumlah masyarakat yang berbelanja saat Ramadhan pun terus meningkat. Tentu saja, keamanan situs belanja online menjadi hal utama. Penggunaan kartu kredit dan akun e-commerce dibobol.

Nah, selama Ramadhan kemarin, sebanyak 81% pengguna internet Indonesia berbelanja secara online. Traffic e-commerce selama Ramadhan itu meningkat 53%. Hal ini berdasarkan hasil survei yang dilakukan UC Browser, salah satu mobile browser di Indonesia produk Ali Baba Group.

Perilaku pengguna mobile internet di Indonesia mengunjungi situs belanja online setidaknya satu kali dalam empat pekan terakhir. Adapun setengah dari responden mengakses website e-commerce lebih dari tiga kali per hari. “Tiga faktor utamanya adalah diskon besar, situs belanja yang terpercaya, dan pembayaran yang aman,” kata Kenny Ye, GM of Global Markets, Alibaba Mobile Business Group.

Survei itu juga menyebutkan bahwa 83% dari mereka mulai berselancar ke situs online shopping sebelum pekan ketiga dan pekan terakhir bulan Ramadhan. Saat itu biasanya mal-mal menggelar night sale.

Di antara berbagai platform e-commerce, Lazada, Tokopedia, dan Bukalapak menjadi tiga situs belanja online yang paling populer di kalangan responden. Lazada 20% lebih populer dibanding dengan para pesaingnya.

Meningkatnya belanja di online shop juga harus dilakukan dengan hati-hati. Sebab, kejahatan belanja online terus terjadi.

Beberapa waktu lalu, kartu kredit Tri Kurniawan Darmoko dibobol setelah dipakai belanja di Lazada. “Akun Lazada istri saya di-hack (dicuri),” kata dia. Bahkan, kartu kredit terbitan Bank Mega milik mertuanya juga diretas untuk kejahatan yang sama.

Dari dua kejadian ini disinyalir pemakaian identitas pribadi dan alat pembayaran non-tunai dilakukan secara sembarangan pada saat belanja daring.

Peristiwa hampir serupa juga dialami Adinda Mutia Muwardati dengan memakai nama pengguna, kata sandi, dan kartu kredit miliknya. Pengambilan nama pengguna dan kata sandi mungkin terjadi akibat transaksi ini diduga pernah dilakukan di komputer yang dipakai orang lain. Begitupula akses internet yang digunakan untuk transaksi ini milik publik, sehingga ada potensi seseorang mengambil identitasnya.

Pencurian ini juga dapat terjadi akibat nama pengguna dan kata sandi pernah dipinjamkan kepada orang lain. Orang ini tidak sadar kembali menyebarkan kepada pihak-pihak sekitarnya.

“Sebanyak 47% responden mengaku berbagi kata sandi dengan orang lain. Dari angka ini 8 dari 10 responden asal Indonesia,” kata Choon Hoo Chee, Direktur Asia Consumer Business Norton Symantec dalam Norton Cybersecurity Insight beberapa waktu lalu.

Jika ini sudah terlanjur dilakukan pengguna, maka ini disiasati dengan perubahan nama pengguna dan kata sandi secara berkala dengan kombinasi angka dan huruf.

Namun, itu dilakukan atas perintah suatu pihak yang mengaku sebuah situs belanja atau bank melalui surat elektronik. Karena, mereka bisa saja bukan lembaga resmi tersebut.

Suatu sambungan untuk perubahan ini dicantumkan mereka dalam surat tersebut. Pengguna disarankan memeriksa dahulu kebenaran alamat situs.

“Kemungkinan phishing terjadi pada akun korban, sehingga peretas mengambil username dan password,” kata Pengamat Kemanan Siber Pratama Dahlian Persadha.

Sertifikat Keamanan

Nama pengguna dan kata sandi juga bisa dicuri penjahat dunia maya pada saat transaksi dilakukan pengguna di suatu situs. Hal ini terjadi akibat situs belum bersertifikasi keamanan digital yang dapat dilihat belum ada tanda gembok di depan alamatnya.

Metode phishing ini dinamakan cross site scripting dengan cara meng-inject script alamat situs. Itu bisa dilakukan setelah dia mengetahui nomor internet protocol suatu situs.

“Apabila ini sudah terenkripsi dari client application kepada server dengan menggunakan SSL (Secure Socket Layer), seharusnya orang tidak bisa mengambil ini di tengah jalan,” tandasnya.

Keamanan transaksi di situs belanja bisa terlihat dari metode pembayaran apakah telah diverifikasi oleh Visa, Mastercard, atau Versign Secure.

Lazada mengklaim keamanan belanja daring telah dijamin dengan penerapan two time authentication. Jadi, dua kali pemberitahuan dilakukan situs ini kepada penggunanya.

“Verifikasi pertama melalui surat elektronik dari Lazada, kemudian verifikasi kedua lewat SMS ke nomor pembeli yang terdaftar di bank penerbit kartu kredit oleh bank tersebut,” jelas Florian Holm, Co Chief Executive Officer (CEO) Lazada.

Three Domain Secure (3DS) juga dilengkapi Lazada kepada pembeli untuk konfirmasi pembelian barang dengan kartu kredit. Langkah ini berupa pengiriman Identification Number (PIN) oleh situs belanja ini kepada pembeli melalui layanan pesan singkat untuk transaksi.

Pratama menyayangkan penerapan sistem ini belum diwajibkan kepada situs belanja dan perbankan. Langkah ini dinilai sebagian dari mereka akan menyusahkan konsumen dalam belanja daring. “Mereka hanya peduli apabila datanya sudah benar bisa bertransaksi,” jelasnya.

Padahal, jika implementasi ini memerlukan biaya, maka itu dapat dibebankan kepada konsumen. Mereka tidak akan keberatan itu berakibat pengenaan biaya lantaran untuk keamanan belanjanya.

Virtual

Untuk mengurangi kejahatan siber pengguna kartu kredit bisa memakai kartu kredit virtual (KKV) untuk keamanan ini. Kartu ini memiliki limit nilai transaksi dan jangka waktu pemakaian terbatas.

Mata uang transaksi yang ditawarkan lembaga keuangan mulai rupiah, dolar AS, sampai Euro. Hal ini disesuaikan kebutuhan pengguna. “Namun tidak semua merchant bisa menggunakan kartu kredit virtual,” jelasnya.

KKV memiliki 16 nomor seri dengan tiga nomor terakhir akan diminta penjual pada saat transaksi daring. Transaksi bisa hanya dipakai maksimal dua kali selama 24 jam.

Pemakaian KKV akan dinotifikasi bank kepada pengguna melalui layanan pesan singkat sebelum transaksi. Apabila ini didiamkan nasabah, maka transaksi ini diakui kebenarannya oleh pemilik KKV.

Salah satu bank yang menyediakan layanan KKV adalah Bank CIMB Niaga sejak Oktober 2015. KKV bagian dari fitur Octopay sebuah layanan transaksi berbasis Facebook.

Belanja daring bisa menggunakan KKV. Selain itu dapat dipakai untuk transaksi lain seperti pembayaran tagihan dan transfer uang.

Nilai yang bisa diisi dalam KKV Bank CIMB Niaga sebesar Rp 10 ribu sampai Rp 10 juta untuk sekali pakai. Nilai transaksi ini mencapai rata-rata sebesar Rp 200 ribu per nasabah.

“Setiap bulan ada sekitar 5.000 sampai 8.000 nasabah membeli kartu kredit virtual,” tukas Bambang Karsono Adi, Head of Digital Banking, Branchless & Partnership CIMB Niaga.

Sebanyak 50 ribu pengguna KKV ditargetkan Bank CIMB sampai akhir 2016. Dari angka itu baru tercapai 20.000 pengguna sekarang.

Bank CIMB Niaga akan mengirimkan laporan transaksi KKV kepada pengguna setiap bulan. Layanan ini dapat dinikmati nasabah yang mempunyai rekening tabungan di Bank CIMB Niaga, jika ini belum dipunyainya dapat membuka rekening OctoPay dahulu.

Pilihan lain untuk keamanan transaksi dengan kartu kredit, papar Pratama, adalah menggunakan Paypal. Pasalnya, metode pembayaran ini tidak menyebutkan data-data kartu kredit.

“Data kartu kredit kita sudah dikompres menjadi ID Paypal, susah sekali orang melakukan penyadapan data pribadi dengan Paypal,” jelasnya.

* Tulisan di atas dimuat pada majalah Jasa Keuangan Indonesia, edisi 14 Agustus 2016

 

Produk terbaru

Rp (Hubungi CS)
Order Sekarang » SMS : 087875741110
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangPerumahan Syariah Ummi Residence
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail
Rp 29.900 39.000
Order Sekarang » SMS : 087875741110
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Kode27670 - Optimals Oxygen Boost Face Blotting Tissues
Nama BarangOptimals Oxygen Boost Face Blotting Tissues
Harga Rp 29.900 39.000
Anda HematRp 9.100 (23.33%)
Lihat Detail
Rp 139.000 198.000
Order Sekarang » SMS : 087875741110
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Kode30348 - Optimals Even Out Face Lotion SPF 30
Nama BarangOptimals Even Out Face Lotion SPF 30
Harga Rp 139.000 198.000
Anda HematRp 59.000 (29.80%)
Lihat Detail
Rp 195.000 198.000
Order Sekarang » SMS : 087875741110
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
KodeOptimals White Skin Youth
Nama BarangOptimals White Skin Youth
Harga Rp 195.000 198.000
Anda HematRp 3.000 (1.52%)
Lihat Detail
Rp 145.000 169.000
Order Sekarang » SMS : 087875741110
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
KodeOptimals Body
Nama BarangOptimals Body
Harga Rp 145.000 169.000
Anda HematRp 24.000 (14.20%)
Lihat Detail
Rp 129.000 179.000
Order Sekarang » SMS : 087875741110
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
KodeOptimals Even Out CC Face Cream SPF 20
Nama BarangOptimals Even Out CC Face Cream SPF 20
Harga Rp 129.000 179.000
Anda HematRp 50.000 (27.93%)
Lihat Detail

Cek resi

Pengiriman